Ilustrasi cerebral palsy
Ilustrasi cerebral palsy. Photo by Nayeli Dalton on Unsplash

Liputan6.com, Jakarta Ketika ia berusia 15 bulan, Paris Arffa didiagnosis menderita Cerebral Palsy, jenis gangguan yang memengaruhi tonus otot, gerakan, dan keterampilan motorik. Gejalanya termasuk otot yang tegang dan nyeri kronis yang membuatnya mudah lelah, itulah mengapa ia biasanya menggunakan kursi roda listrik untuk berkeliling.

Dilansir dari MilfordDailyNews, ia menjadi advokat disabilitas yang mengupayakan kesetaraan bagi penyandang disabilitas. “Menjadi empati sangat penting bagi saya dan memahami orang lain, memastikan mereka merasa nyaman dan merasa dicintai dan disambut,” kata Arffa yang kini berusia 18 tahun.

Bahkan sejak ia bersekolah di Franklin High School, setiap tahun ia memberikan presentasi kepada para guru tentang disabilitas, bagaimana hal itu mempengaruhi kehidupan sehari-harinya dan bagaimana mereka dapat mendukung siswa seperti dirinya. “Terkadang mengawasi saja tidak cukup, melainkan lebih dibutuhkan pemahaman,” katanya.

Mengadvokasi hak-hak disabilitas adalah perpanjangan dari semangat Arffa untuk melindungi hak asasi manusia dan mempromosikan kesetaraan, dan setelah lulus dari Franklin High School pada hari Jumat dengan 450 rekan-rekannya, ia berencana untuk terus melakukan hal itu.

Terlahir untuk menjadi pemimpin

Arffa telah tinggal di Franklin sejak ia berusia 2 tahun, dan telah tampil di teater sejak usia 3 tahun. “Ibuku memberitahuku bahwa aku selalu menjadi gadis kecil yang lincah,” katanya.

Selama enam tahun terakhir, ia telah berpartisipasi dalam program teater di YMCA di Mansfield dan di tahun keduanya, mendapat peran utama dalam “The Drowsy Chaperone.”

Sebulan sebelum audisi, Arffa menjalani operasi intensif, tetapi masih muncul secara langsung untuk mencoba menampilkan keahliannya untuk audisi. Sambil berusaha mengabaikan rasa sakitnya, ia tampil dengan kokoh selama pertunjukan langsung pada Maret 2019. Sejak saat itu, ia menjadi sorotan. Satu hal yang ia katakan bahwa ada seseorang di belakang layar yang membantunya bersinar di atas panggung, yaitu ibunya, Tisha.

“Saya merasa seperti memakan buah dari kerja ibu saya karena ia bekerja sangat keras sehingga saya bisa menjadi manusia yang berfungsi dan dapat berkembang, tidak peduli berapa banyak kemunduran yang saya hadapi,” kata Arffa.

Mundur ke saat masa sekolah menengah, “Saya merasa seperti memakan buah dari kerja ibu saya karena ia bekerja sangat keras sehingga saya bisa menjadi manusia yang berfungsi dan dapat berkembang, tidak peduli berapa banyak kemunduran yang saya hadapi,” kata Arffa.

Sepanjang sekolah menengah, Arffa mengikuti kursus tingkat kehormatan dan Penempatan Lanjutan dan mulai melakukan uji coba tiruan di tahun pertamanya, yang merupakan tahun pertama ia dapat berpartisipasi tanpa gangguan medis, katanya.

Dampak positif,

Keberadaan Arffa selalu memberikan dampak positif, menurut pengakuan konselor Franklin High Trish Gardener, para guru dan administrator.

“Ia anak yang jenaka, berpendirian dan menunjukkan kedewasaan jauh melampaui teman-temannya. Ia adalah seorang siswa yang melihat melampaui dirinya sendiri, sering bertanya bagaimana keadaanku dan terlibat dalam percakapan di luar kebutuhannya sendiri. Paris membuatku takjub dengan betapa terlibatnya ia dan bagaimana ia menyeimbangkan semua tuntutannya sambil mengelola rasa sakitnya,” kata Gardener.

“Saya akan menyebutnya seorang pemimpin. Ia telah melakukan banyak hal untuk mendidik orang lain. Ini benar-benar suguhan bagi siapa saja yang mengenalnya karena dia anak yang keren,” kata Katie Giles, konselor sekolah lainnya.

Musim gugur ini, Arffa akan menghadiri UMass Amherst dan berencana untuk belajar psikologi, dengan minat khusus dalam psikologi forensik.

“Kalau tidak terlalu ambisius, saya ingin mendapatkan gelar Ph.D,” ujarnya. Ia juga berterima kasih atas guru-guru yang ia miliki selama empat tahun di Franklin High School.

Sumber : Liputan6.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com